PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN TUNTAS DALAM MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR PENDIDIKAN AGAMA ISLAM PADA SISWA KELAS IV SD

Suharti Suharti

Abstract


Abstrak : Belajar memerlukan keterlibatan mental dan kerja siswa sendiri. Penjelasan dan pemeragaan semata tidak akan membuahkan hasil belajar yang langgeng. Biasanya yang bisa membuahkan hasil belajar yang langgeng hanyalah kegiatan belajar aktif. Agar belajar menjadi aktif siswa harus mengerjakan banyak sekali tugas. Mereka harus menggunakan otak, mengkaji gagasan, memecahkan masalah, dan menerapkan apa yang mereka pelajari. Belajar aktif harus gesit, menyenangkan, bersemangat dan penuh gairah. Siswa bahkan sering meninggalkan tempat duduk mereka, bergerak leluasa dan berfikir keras (moving about dan thinking aloud) Masalah dalam penelitian ini adalah bagaimanakah pengaruh model pembelajaran tuntas dalam meningkatkan motivasi belajar Pendidikan Agama Islam pada siswa Kelas IV SDN 22 Penjalaan Kecamatan Simpang Hilir Kabupaten Kayong Utara. Untuk meningkatkan prestasi dan motivasi siswa dalam belajar Pendidikan Agama Islam, khususnya di SDN 22 Penjalaan Kecamatan Simpang Hilir Kabupaten Kayong Utara, salah satunya yaitu dengan menerapkan model pembelajaran tuntas. Dengan menerapkan model pembelajaran ini diharapkan prestasi serta motivasi belajar Pendidikan Agama Islam dapat meningkat. Setelah melalu penelitian tindakan kelas dengan menggunakan model pembelajaran tuntas terbukti dapat meningkatkan kualitas pembelajaran Pendidikan Agama Islam, hal ini terlihat dengan terjadinya peningkatan ketuntasan belajar siswa dalam setiap siklus, yaitu siklus I (66,67%), siklus II (75,56%), siklus III (86,67%).

 

 



Keywords


Kata Kunci : Model, Pembelajaran, Tuntas

Full Text:

PDF

References


DAFTAR RUJUKAN

Arikunto, Suharsimi. 2002. Dasar-Dasar Evaluasi Pendidikan. Kabupaten Kayong Utara: Bumi Aksara.

Arikunto, Suharsimi. 2002. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Kabupaten Kayong Utara:Rineksa Cipta.

Combs. Arthur. W. 1984. The Profesional Education of Teachers. Allin and Bacon, Inc. Boston.

Dahar, R.W. 1989. Teori-teori Belajar. Kabupaten Kayong Utara: Erlangga.

Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1994. Petunjuk Pelaksanaan Proses Belajar Mengajar, Kabupaten Kayong Utara. Balai Pustaka.

Djamarah, Syaiful Bahri. 2002. Strategi Belajar Mengajar. Kabupaten Kayong Utara: Rineksa Cipta.

Djamarah. Syaiful Bahri. 2000. Psikologi Belajar. Kabupaten Kayong Utara: Rineksa Cipta.

Hamalik, Oemar. 1994. Metode Pendidikan. Bandung: Citra Aditya Bakti.

Hamalik,Oemar. 2000. Psikologi Belajar dan Mengajar. Bandung: Sinar Baru Algesindo.

Kemmis, S. dan Mc. Taggart, R. 1988. The Action Research Planner. Victoria Dearcin University Press.

Margono. 1997. Metodologi Penelitian Pendidikan. Kabupaten Kayong Utara: Rineksa Cipta.

Ngalim, Purwanto M. 1990. Psikologi Pendidikan. Bandung: Remaja Rosdakarya.

Nur, Moh. 2001. Pemotivasian Siswa untuk Belajar. Surabaya. University Press. Universitas Negeri Surabaya.

Poerwodarminto. 1991. Kamus Umum Bahasa Indonesia. Kabupaten Kayong Utara: Bina Ilmu.

Purwanto, N. 1988. Prinsip-prinsip dan Teknis Evaluasi Pengajaran. Bandung: Remaja Rosda Karya.

Rustiyah, N.K. 1991. Strategi Belajar Mengajar. Kabupaten Kayong Utara: Bina Aksara.

Sardiman, A.M. 1996. Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar. Kabupaten Kayong Utara: Bina Aksara.

Sukidin, dkk. 2002. Manajemen Penelitian Tindakan Kelas. Surabaya: Insan Cendekia.

Suryosubroto, B. 1997. Proses Belajar Mengajar di Sekolah. Kabupaten Kayong Utara: Rineksa Cipta.

Syah, Muhibbin. 1995. Psikologi Pendidikan, Suatu Pendekatan Baru. Bandung: Remaja Rosdakarya.




DOI: http://dx.doi.org/10.26418/jvip.v10i2.26016

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2018



Published by Universitas Tanjungpura
Jl. Prof. Dr. Hadari Nawawi, Pontianak 78124
Telp: (0561) 740144 Kotak Post 1049

website: http://jurnal.untan.ac.id/index.php/jvip

email: jurnalvisi@untan.ac.id

Creative Commons License
Jurnal Visi Ilmu Pendidikan is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial 4.0 International License.