UPAYA PENYELESAIAN WANPRESTASI DEBITUR DALAM PERJANJIAN PEMBIAYAAN KONSUMEN PADA PT. OTO MULTIARTHA CABANG PONTIANAK

BUDI SANJAYA - A1012131021

Abstract


Pertumbuhan  bisnis  pembiayaan  konsumen  di  Indonesia berupa  pemberian  pinjaman  dana  kepada  masyarakat  untuk membeli  barang  konsumtif  menunjukkan  perkembangan  yang sangat  baik.  Hal  ini  memperlihatkan  tingginya  minat masyarakat untuk membeli barang-barang kebutuhannya secara kredit seiring juga meningkatnya taraf hidup masyarakat lapisan menengah ke bawah.         Penulisan skripsi ini membahas tentang upaya penyelesaian wanprestasi  debitur  dalam  pelaksanaan  perjanjian  pembiayaan konsumen pada PT. Oto Multiartha Cabang Pontianak. Metode yang  digunakan  dalam  penelitian  ini  adalah  metode  penelitian hukum  empiris  dengan  pendekatan  deskriptif  analisis  yaitu  menggambarkan dan menganalisa keadaan dan realitas yang ada pada  saat  dilakukan  penelitian  sehingga  dapat  ditarik kesimpulan sehubungan dengan masalah wanprestasi pada PT. Oto  Multiartha  Cabang  Pontianak.  Dan  untuk  pengumpulan data  primer  dan  data  sekunder,  penulis  menggunakan  dua bentuk penelitian yaitu penelitian kepustakaan pada buku-buku, pendapat para sarjana, dan peraturan perundang-undangan serta penelitian  lapangan  dengan  melakukan  wawancara  kepada Pimpinan  PT.  Oto  Multiartha  Cabang  Pontianak  dan menggunakan  angket  atau  kuisioner  yang  diberikan  kepada debitur yang melakukan wanprestasi.         Berdasarkan  hasil  penelitian  yang  telah  dilakukan  dapat disimpulkan  bahwa  dalam  transaksi  pembiayaan  konsumen melibatkan 3 (tiga) pihak yaitu perusahaan pembiayaan sebagai kreditur,  konsumen  sebagai  debitur,  dan  penyedia  barang (pemasok atau supplier). PT. Oto Multiartha Cabang Pontianak sebagai kreditur memberikan pinjaman dana kepada konsumen sebagai debitur untuk membeli kendaraan bermotor roda empat dari penyedia barang (pemasok atau supplier).

Selanjutnya  hubungan  hukum  antara  perusahaan pembiayaan PT. Oto Multiarha Cabang Pontianak dan debitur terikat  dalam  suatu  perjanjian  tertulis  yang  dinamakan perjanjian  pembiayaan  konsumen  (consumer  finance agreement).  Dalam  perjanjian  tersebut  memuat  hak  dan kewajiban  kreditur  dan  debitur  yang  harus  dilaksanakan dengan  itikad  baik.  Salah  satu  kewajiban  penting  debitur adalah  mengembalikan  dana  yang  telah  dipinjam  dan digunakan  untuk  membeli  kendaraan  bermotor  roda  empat dari  penjual  dengan  cara  pembayaran  angsuran  pokok  dan bunga  berdasarkan  jangka  waktu  yang  telah  disepakati sebagaimana  ditentukan  dalam  perjanjian  pembiayaan konsumen.         Bahwa  dalam  pelaksanaan  perjanjian  pembiayaan konsumen  pada  perusahaan  pembiayaan  PT.  Oto  Multiartha Cabang  Pontianak  tidak  terlepas  dari  hambatan  dan permasalahan di antaranya adalah persoalan cidera janji atau wanprestasi berupa kelalaian debitur melakukan pembayaran angsuran.  Beberapa  faktor  penyebab  debitur  PT.  Oto Multiartha    Cabang  Pontianak  melakukan  wanprestasi  atau lalai  melaksanakan  kewajibannya  membayar  angsuran dikarenakan  kelalaian  tanggal  pembayaran  yang  telah  jatuh tempo, usaha yang tidak lancar, serta adanya kebutuhan lain yang  mendesak  sehingga  uang  untuk  membayar  angsuran terpakai.         Akibat  hukum  terhadap  debitur  PT.  Oto  Multiartha Cabang  Pontianak  yang  melakukan  wanprestasi  atau  lalai membayar angsuran adalah debitur harus menanggung sanksi berupa  denda  keterlambatan  sebesar  0,167%  per  hari  dari angsuran  sebagaimana  kesepakatan  yang  tercantum  dalam perjanjian pembiayaan konsumen.        Upaya  hukum  yang  dilakukan  kreditur  atau  perusahaan pembiayaan  PT.  Oto  Multiartha  Cabang  Pontianak  terhadap debitur  yang  lalai  membayar  angsuran  adalah  dengan pemberian surat peringatan atau somasi kepada debitur yang bersangkutan  secara  bertahap  mulai  dari  surat  peringatan pertama agar debitur dapat segera melaksanakan pembayaran angsuran  berikut  dendanya.  Namun  apabila  peringatan tersebut  tidak  diindahkan,  upaya  berikutnya  dengan pemberian  surat  peringatan  kedua  atau  surat  peringatan terakhir.         Akan  tetapi  jika  peringatan  tersebut  masih  diabaikan, maka upaya terakhir yang dilakukan kreditur adalah penarikan unit kendaraan bermotor roda empat dari penguasaan debitur atau  eksekusi  jaminan  fidusia.  Adapun  dalam  penyelesaian perselisihan  antara  kreditur  dan  debitur  dilakukan  secara musyawarah  kekeluargaan  dan  belum  pernah  hingga mengajukan gugatan ke Pengadilan Negeri.  Kata Kunci   :  Perusahaan Pembiayaan, Perjanjian Pembiayaan Konsumen, Wanprestasi, Upaya Penyelesaian.


Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Powered By : Team Journal - Faculty of Law - Tanjungpura University 2013