BORNEO CONVENTION AND EXHIBITION CENTER

Akbar Akbar

Abstract


Kegiatan ekshibisi dan konferensi merupakan salah satu kegiatan yang berguna untuk meningkatkan taraf perekonomian dan kemajuan suatu daerah. Gedung konvensi merupakan salah satu hal yang wajib ada untuk mewadahi kegiatan ekshibisi dan konferensi agar dapat terfasilitasi dengan baik. Dengan meningkatnya kepercayaan dunia internasional terhadap Indonesia sebagai destinasi Meeting, Incentive, Conference and Exhibition (MICE), menjadikan keberadaan gedung konvensi sebagai sesuatu yang signifikan. Sebagai salah satu daerah pemekaran yang mulai berkembang serta giat dalam memajukan wilayahnya, Kubu Raya menjadi daerah strategis untuk dijadikan sebagai pusat ekshibisi dan konferensi. Memiliki akses yang dekat dengan bandara, Kubu Raya juga memiliki potensi besar sebagai area bisnis dan pusat komersil. Tujuan dari perancangan ini adalah untuk mewadahi aktifitas konvensi di dalamnya, melalui ruang-kuang yang berkapasitas besar dan fungsional. Pada proses perancangan desain untuk bangunan konvensi dan eksibisi ini menghasilkan karakteristik tema yaitu, “Dynamic concept for entertaining space”. Tema dihasilkan dari permasalahan, potensi dan fungsi utama bangunan sebagai bangunan entertaint. Selain itu, bentukan yang menjadi karakteristik bangunan. Dengan tema ini bangunan dapat memunculkan ciri khas dinamis sebagai karakteristik di Kuburaya sedangkan entertaining space ialah fungsi bangunan itu sendiri sebagai wadah hiburan dan pertemuan serta dapat memberikan kenyamanan pada pengguna konvensi dan ekshibisi yang ada di kota Kuburaya.

 

Kata Kunci :Konvensi, ekshibisi, gedung konvensi


Full Text:

PDF PDF

References


Direktorat Jendral Pariwisata Republik Indonesia. 1992. Keputusan Direktorat Jendral Pariwisata Nomor : Kep-06/U/IV/1992; pasal 1 : Pelaksanaan Usaha Jasa Konvensi, Perjalanan Insetif dan Pameran. Direktorat Jendral Pariwisata Republik Indonesia. Jakarta

Ham, Roderick. 1972. Theatre Planning. The Architectural Press. London

Harris, Cyril M. 1975. Dictionary of Architecture and Construction. McGraw-Hill, Inc. United Stated of America

Kementerian Pariwisata Republik Indonesia. 1991. Kebijakan Menteri Pariwisata No: KM/108/HM 703/MPPT-91; pasal 1 : Usaha Jasa Konvensi, Perjalanan Insentif dan Pameran. Kementerian Pariwisata Republik Indonesia. Jakarta

Lawson, Fred. 1981. Convention and Exhibition Facilities. The Architectural Press Ltd. London

Mediastika, C. E. (2005). Akustika Bangunan: Prinsip-prinsip dan penerapannya di Indonesia. Penerbit Erlangga.Jakarta

Oxford University. 1991. Oxford Advanced Learner’s Dictionary. Oxford University. Inggris


Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial 4.0 International License.