KARAKTERISASI SENYAWA FLAVONOID HASIL ISOLAT DARI FRAKSI ETIL ASETAT DAUN MATOA (Pometia pinnata J. R. Forst & G. Forst)

Rahimah, Endah Sayekti, Afghani Jayuska

Abstract


Isolasi senyawa flavonoid yang terkandung di dalam daun matoa (Pometia pinnata J.R.Frost & G.Forst) telah dilakukan dengan metode maserasi menggunakan pelarut metanol. Hasil ekstrak kental metanol sebanyak 319,3 gram dipisahkan sebanyak 100 gram kemudian dilakukan pemurnian dengan fraksinasi dan kromatografi menggunakan pelarut dari yang non polar hingga ke pelarut yang relatif polar. Pada tahap fraksinasi pelarut yang digunakan berupa n-heksana, metilena klorida, dan etil asetat. Berdasarkan hasil fraksinasi dari daun matoa diperoleh fraksi n-heksana sebanyak 23,6360 g dan fraksi metilen klorida sebanyak 22,9560 g dengan hasil uji fitokimia menunjukkan negatif terhadap senyawa golongan flavonoid. Sedangkan pada fraksi etil asetat dari daun matoa sebanyak 25,0009 g positif mengandung flavonoid. Fraksi etil asetat selanjutnya dimurnikan dengan kromatografi kolom vakum cair dan kromatografi kolom tekan menggunakan fasa diam silika gel dengan perbandingan fasa gerak n-heksana:etil asetat (9:1) dan (8:2) yang dipilih sesuai dengan pergerakan dari kromatografi lapis tipis. Senyawa yang diperoleh kemudian dimurnikan dengan menggunakan KLT preparatif dua dimensi perbandingan eluen n-heksana : etil asetat (8:2) menghasilkan kristal berwarna kuning sebanyak 14,10 mg dengan waktu retensi I (Rf I) = 0,20 dan waktu retensi II (Rf II) = 0,24. Selanjutnya ekstrak yang relatif murni dianalisis dengan spektrofotometer UV-Vis dan spektrofotometer Inframerah (IR). Berdasarkan hasil analisis dan interpretasi maka dapat diidentifikasi bahwa senyawa hasil isolat yang diperoleh dari daun matoa merupakan senyawa golongan flavonoid.

Kata kunci : Flavonoid, Etil Asetat, Matoa (Pometia pinnata J.R.Forst & G.Forst)


Full Text:

PDF PDF PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.