PERMODELAN PENGEMBANGAN ANGKUTAN PELAJAR KHUSUS SMP NEGERI DI KOTA PONTIANAK

Robi Dahriansyah, Nana Novita Pratiwi, Agustiah Wulandari

Abstract


Pemerintah Kota Pontianak telah menyediakan bus rapid transit yang ditargetkan untuk pelajar dalam penerapan Undang-Undang No.22 Tahun 2009, namun pelayanan bus tersebut belum mencakup seluruh wilayah Kota Pontianak sehingga masih ada beberapa pelajar yang menggunakan kendaraan pribadi. Sehingga diperlukan adanya permodelan pengembangan angkutan pelajar khusus SMP negeri di Kota Pontianak. Tujuan penelitian ini menyusun rekomendasi pengembangan angkutan umum khusus pelajar SMP Negeri di Kota Pontianak berupa pengoptimalan operasional angkutan. Metode yang digunakan adalah kuantitatif dengan analisis model gravitasi DCGR dan pembobotan. Hasil penelitian ini menunjukan Kecamatan Pontianak Selatan dan Kecamatan Pontianak Utara memiliki jumlah SMP Negeri terbanyak di Kota Pontianak, sehingga berpotensi sebagai zona penarik yang tinggi dibandingkan kecamatan lainnya. Namun, saat ini pelayanan bus tersebut belum mencakup Kecamatan Pontianak Utara sehingga diperlukannya perluasan cakupan pelayanan dengan pengintegrasian terhadap angkutan lokal. Hasil permodelan gravity DCGR menunjukan persebaran pergerakan terbesar berada pada zona internal Kecamatan Pontianak Barat, sedangkan pergerakan antar zona sedikit. Hal ini disebabkan rute yang dilalui angkutan pelajar lebih banyak melayani Kecamatan Pontianak Barat. Dalam penyetaraan persebaran penumpang memerlukan penambahan rute dan armada bus untuk melayani kawasan antar zona. Persebaran halte di Kota Pontianak tersebar ditempat keramaian dan disekolah, serta jumlahnya kurang sehingga diperlukannya penambahan halte.

 

Kata kunci: Bus Rapid Transit (BRT), Persebaran Pergerakan, Pemilihan Moda, Kota Pontianak

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.