ANALISA ANGKUTAN SEDIMEN SUNGAI JAWI KECAMATAN SUNGAI KAKAP KABUPATEN KUBU RAYA

Muhammad Furqan Sood, - Kartini, Danang Gunarto

Abstract


Sungai Jawi merupakan salah satu sungai primer yang menampung dan mengalirkan limpasan air di saluran. Meningkatnya aktivitas manusia di sepanjang aliran Sungai jawi telah memberi pengaruh terhadap ekosistem perairan. Kegiatan yang sering dilakukan penduduk sehari-hari memberikan dampak terhadap aliran seperti limbah domestik, pertanian dan perkebunan. Hal ini menyebabkan meningkatnya pengikisan di sepanjang aliran sungai, sebagai dampaknya jumlah sedimen di dalam sungai bertambah dan menyebabkan pendangkalan, oleh karena itu penelitian ini bertujuan untuk mengetahui besarnya angkutan sedimen (Suspended Load dan Bed Load) dan besarnya angkutan sedimen total (Total Load) yang dipengaruhi pasang surut, serta mengetahui besarnya angkutan sedimen layang (Suspended Load) yang dipengaruhi hujan. Penelitian ini dilakukan di 3 tempat, yaitu Parit Haruna, Alsintan dan PDAM/ Puskesmas. Analisa sedimen pasang dan surut menggunakan metode sesaat, Leo Van Rijn dan Meyer Peter Muller sedangkan analisa sedimen pasang, surut dan hujan hanya menggunakan metode sesaat. Metode penelitian dengan menggunakan data primer berupa data hidrometri. Penelitian dilakukan dua kali yaitu pada kondisi hujan dan tidak ada hujan selama 24 jam dengan interval waktu pengukuran per 2 jam. Berdasarkan hasil analisa analisa angkutan sedimen melayang dengan metode sesaat pada kondisi pasang dan surut di lokasi Parit Haruna sebesar 16,456 Kg/hari, Alsintan sebesar 23,996 Kg/hari dan PDAM/Puskesmas sebesar 129,601 Kg/hari, sedangkan pada kondisi pasang, surut dan hujan di lokasi Parit Haruna sebesar 65,140 Kg/hari, Alsintan sebesar 82,898 Kg/hari dan PDAM/Puskesmas sebesar 286,923 Kg/hari. Analisa angkutan sedimen dengan metode Leo Van Rijn tidak dapat digunakan karena analisanya mengendap. Hasil analisan angkutan sedimen dengan metode Meyer Peter Muller di lokasi Parit Haruna sebesar 76,474 Kg/hari, Alsintan sebesar 822,813 Kg/hari dan PDAM/Puskesmas sebesar 867,303 Kg/hari, sehingga perbedaan besar kecilnya jumlah angkutan sedimen di setiap lokasi dengan metode yang digunakan yaitu untuk metode sesaat dipengaruhi oleh lebar, kedalaman, kecepatan aliran sungai yang berbeda setiap daerah, sedangkan untuk metode Leo Van Rijn dan Meyer Peter Muller dipengaruhi oleh ukuran butir tanah, berat jenis tanah, kecepatan dan kedalaman sungai.

 

Kata kunci: sedimen layang, sedimen dasar, pasang surut, hujan


Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.